APACC-2023_General

Konferensi AIDS & Koinfeksi se-Asia Pasifik 2023

Seiring dengan berjalannya tahun, telah terdapat berbagai kemajuan besar dalam upaya penanggulangan HIV-AIDS dan koinfeksi. Hal tersebut tidak luput dari kontribusi pihak akademisi, praktisi industri, serta masyarakat sipil dalam mengupayakan akses terhadap layanan perawatan dan pengobatan (care and treatment) bagi Orang dengan HIV (ODHIV). Dilatarbelakangi oleh concern terhadap sulitnya akses tenaga kesehatan terhadap berbagai konferensi ilmiah internasional karena keterbatasan dana dan kendala Visa, juga belum adanya konferensi khusus terkait HIV-AIDS di Kawasan Asia-Pasifik, maka Virology Education mengadakan Konferensi AIDS & Koinfeksi se-Asia Pasifik (APACC) di Singapore Convention & Exhibition Centre, Singapura, pada tangal 8-10 Juni 2023. Selain luring, peserta juga dapat hadir secara daring di website APACC 2023.

Konferensi APACC 2023 ini dimaksudkan untuk menjadi wadah bagi diskusi ilmiah mengenai perkembangan, isu, dan kebutuhan terkait HIV-AIDS di Kawasan Asia-Pasifik. Di APACC 2023, peneliti memiliki kesempatan untuk mempresentasikan dan mendiskusikan perkembangan terbaru melalui kuliah daring, diskusi kasus, round table, dan debat terbuka. Selain itu, peneliti juga memiliki kesempatan untuk berinteraksi, berjejaring, dan berkolaborasi.

Konferensi APACC 2023 ini ditujukan bagi dokter residen; mahasiswa doktoral; perwakilan negara, LSM, dan industri; tenaga kesehatan; serta pekerja sosial.

Secara lebih lanjut, tujuan dari Konferensi APACC 2023 adalah untuk mendorong peserta agar dapat:
• Memahami kemiripan dan perbedaan antara pedoman pengobatan di tingkat internasional/regional;
• Mampu memilih strategi pengobatan yang optimal untuk pasien dan berbagai parameter klinis yang mempengaruhi pilihan rejimen;
• Mengetahui perkembangan terbaru terkait pencegahan HIV;
• Memahami konsep diagnosis dini dan early start; dan
• Meninjau pilihan rejimen pengobatan yang sesuai untuk pasien.

Chair untuk Konferensi APACC 2023 ini adalah Joseph Tucker, MD, PhD, AM (UNC Chapel Hill, Amerika Serikat), Nittaya Phanuphak, MD, PhD (Institute of HIV Research and Innovation, Thailand), dan Reena Rajasuriar, MPharm, PhD (Universiti Malaya, Malaysia).

Beberapa topik yang akan dibahas adalah terkait:
• Peran Keterlibatan Masyarakat dalam Perawatan Pasien;
• Pedoman WHO mengenai Penanganan HIV Jangka Panjang di Asia;
• Perspektif Klinis mengenai Pengobatan ARV Jangka Panjang;
• Preferensi Transgender terkait Pengobatan ARV Jangka Panjang;
• Perspektif Jangka Panjang dalam memahami Komplikasi;
• Perawatan Klinis melampaui Supresi Virus;
• Upaya untuk Mengurangi Infeksi Oportunistik dan Kematian AIDS di Asia Tenggara dari WHO;
• Akses ke Pengobatan dan Diagnostik untuk HIV Tingkat Lanjut di Kawasan Asia-Pasifik; dan
• Demedikalisasi PrEP/Pengobatan ARV Jangka Panjang.

Topik-topik di atas akan dibawakan oleh peneliti dari berbagai kampus ternama di Kawasan Asia-Pasifik. Selain itu, juga terdapat pameran, presentasi abstrak, dan simposium LSM. Konferensi APACC 2023 ini didukung oleh beragam organisasi dan perkumpulan seperti Action for AIDS Singapore (AFA), AIDS Concern, AIDS Society of the Philippines, APCOM, AIDS Society of India (ASI), FHI360, Korean Society for AIDS, Taiwan AIDS Society, Thai AIDS Society (TAS), TREAT Asia, dan masih banyak lagi. Melalui post di berbagai kanal media sosial dan partisipasi di konferensi, Indonesia AIDS Coalition (IAC) juga merupakan salah satu organisasi pendukung Konferensi APACC 2023.

Adapun, pihak-pihak yang tertarik dapat mengakses website APACC 2023 melalui tautan berikut: https://academicmedicaleducation.com/meeting/apacc-2023

 

Share this post

On Key

Related Posts

Lowongan Kerja

Vacancy Grant Implementing Officer

Indonesia AIDS Coalition (IAC) adalah sebuah Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang dipimpin oleh dan berbasiskan Orang dengan HIV (ODHA) dan komunitas terdampak AIDS lainnya (Pekerja

Read More »
Publikasi

Laporan Audit Keuangan IAC Periode 2015

Sebagai sebuah lembaga yang bekerja mempromosikan transparansi dan akuntabilitas didalam program penanggulangan AIDS, Lembaga Indonesia AIDS Coalition (IAC) menyadari sekali pentingnya arti transparansi dan akuntabilitas

Read More »

Konferensi AIDS & Koinfeksi se-Asia Pasifik 2023

Seiring dengan berjalannya tahun, telah terdapat berbagai kemajuan besar dalam upaya penanggulangan HIV-AIDS dan koinfeksi. Hal tersebut tidak luput dari kontribusi pihak akademisi, praktisi industri, serta masyarakat sipil dalam mengupayakan akses terhadap layanan perawatan dan pengobatan (care and treatment) bagi Orang dengan HIV (ODHIV). Dilatarbelakangi oleh concern terhadap sulitnya akses tenaga kesehatan terhadap berbagai konferensi […]

want more details?

Fill in your details and we'll be in touch